Wednesday, August 31, 2016

Ketika Lo Mengeluh Gaji Lo Kecil

Sebelum gue berumah tangga, gaji gue lumayan banget. Gue banyak ambil cicilan, bahkan tiket pesawat ke luar negeri pun gue cicil.

Lucunya pas nyicil ya nyicil aja gitu, walopun akhirnya gue harus menghadapi fakta bahwa sisa duit yang gue harus tabung itu kecil juga. Tapi waktu itu ngga ada beban. Santai aja cicilan di sana-sini.

Makin lama, gue ngerasa beban kerjaan gue makin banyak. Banget. Segala macam project dipercayakan si bos ke gue. Membuat gue berpikir, "Emang ngga ada orang lain ya?" Mungkin buat beberapa dari lo, seneng ketika dipercaya ini itu sama atasan. Tapi gue enggak. Gue lebih suka fairly, adil. Di mana semua anggota divisi gue merasakan hal yang sama, belajar yang sama, maju bersama-sama.

Yang gue inget adalah, kelar gue merit, banyak orang kantor ngasih gift ke gue sampai H PLUS 2 BULAN MERIT. Mengalahkan rekor salah satu anggota divisi gue yang merit sebelum gue padahal doi udah join di perusahaan gue lebih lama. Hampir tiap hari gue pulang bawa kado, angpau bahkan ucapan selamat.

See? Makin banyak gue pegang project, kenalan gue di perusahaan berkapasitas 5000 karyawan ini makin banyak. Bukannya somse sih. Tapi begitulah keadaan gue di sini akibat project-project yang dilimpahkan bos ke gue.

Makanya, ketika gue mau resign, gue yang meninggalkan tim gue dengan sisa 1 orang saja tanpa atasan tanpa temen satu team, kadang merasa bersalah. Tapi gue lakuin ini karena jujur gue ngerasa gue udah nggak kuat lagi menanggung beban ini.

Kalo ada pepatah yang mengatakan: "Yang kuatlah yang bertahan dan siap menghadapi perubahan," gue sih ngga setuju itu. Buat gue, Yang bertahan adalah orang-orang yang mempertahankan satu-satunya apa yang dimilikinya. Dan gue rasa, gue cukup REALISTIS aja untuk memilih pergi.

Suatu ketika, gue curhat dengan sahabat gue, si Monna, tokoh yang sering banget muncul di blog gue. Bahwasanya gue ngerasa gaji gue dan tanggung jawab gue ngga sepadan. Simple, jawaban Mona cuma gini:

"Mungkin gaji lo kecil, tapi di luar itu ada banyak hal yang priceless alias ngga bisa dihitung dengan uang yang lo dapetin."

Gue pikir, betul juga ya. Gue punya suami yang baik, tinggal di dalem rumah yang punya security 24 jam dan air panas yang bisa lo nikmati tanpa harus ngerebus air dulu, kolam renang (meskipun kolam renang bersama warga kompleks), bisa makan enak kapanpun gue mau, sahabat-sahabat yang masih ada di sekitaran gue yang kadang suka nge-WA ngga jelas, gue masih menikmati masa-masa belum punya anak, gue bisa jalan-jalan ke mana gue mau, gue pergi ke tempat-tempat seru, gue ngga stres mikir bayar pajak, karena udah ada yang ngurusin, bahkan gue bisa ngabisin gaji gue kalo gue mau.

"Kalo lo diem, gue rasa lo punya banyak banget hal yang priceless selain gaji lo yang kecil itu, Sissss...." Mona ngomong lagi "Money can buy happiness and happiness could be get without money dan gue rasa lo udah dapet, kan lo udah merit...."

Bener juga kata dia. Secara even Monna udah jadi division head di somewhere company, dia masih lajang padahal dia cakep, pinter, lulusan S 2, anaknya tajir and plus-plus lainnya. Yeah, at least our chit chat always ended with about relationship matter.

No comments:

Post a Comment