Wednesday, August 31, 2016

Ketika Lo Mengeluh Gaji Lo Kecil

Sebelum gue berumah tangga, gaji gue lumayan banget. Gue banyak ambil cicilan, bahkan tiket pesawat ke luar negeri pun gue cicil.

Lucunya pas nyicil ya nyicil aja gitu, walopun akhirnya gue harus menghadapi fakta bahwa sisa duit yang gue harus tabung itu kecil juga. Tapi waktu itu ngga ada beban. Santai aja cicilan di sana-sini.

Makin lama, gue ngerasa beban kerjaan gue makin banyak. Banget. Segala macam project dipercayakan si bos ke gue. Membuat gue berpikir, "Emang ngga ada orang lain ya?" Mungkin buat beberapa dari lo, seneng ketika dipercaya ini itu sama atasan. Tapi gue enggak. Gue lebih suka fairly, adil. Di mana semua anggota divisi gue merasakan hal yang sama, belajar yang sama, maju bersama-sama.

Yang gue inget adalah, kelar gue merit, banyak orang kantor ngasih gift ke gue sampai H PLUS 2 BULAN MERIT. Mengalahkan rekor salah satu anggota divisi gue yang merit sebelum gue padahal doi udah join di perusahaan gue lebih lama. Hampir tiap hari gue pulang bawa kado, angpau bahkan ucapan selamat.

See? Makin banyak gue pegang project, kenalan gue di perusahaan berkapasitas 5000 karyawan ini makin banyak. Bukannya somse sih. Tapi begitulah keadaan gue di sini akibat project-project yang dilimpahkan bos ke gue.

Makanya, ketika gue mau resign, gue yang meninggalkan tim gue dengan sisa 1 orang saja tanpa atasan tanpa temen satu team, kadang merasa bersalah. Tapi gue lakuin ini karena jujur gue ngerasa gue udah nggak kuat lagi menanggung beban ini.

Kalo ada pepatah yang mengatakan: "Yang kuatlah yang bertahan dan siap menghadapi perubahan," gue sih ngga setuju itu. Buat gue, Yang bertahan adalah orang-orang yang mempertahankan satu-satunya apa yang dimilikinya. Dan gue rasa, gue cukup REALISTIS aja untuk memilih pergi.

Suatu ketika, gue curhat dengan sahabat gue, si Monna, tokoh yang sering banget muncul di blog gue. Bahwasanya gue ngerasa gaji gue dan tanggung jawab gue ngga sepadan. Simple, jawaban Mona cuma gini:

"Mungkin gaji lo kecil, tapi di luar itu ada banyak hal yang priceless alias ngga bisa dihitung dengan uang yang lo dapetin."

Gue pikir, betul juga ya. Gue punya suami yang baik, tinggal di dalem rumah yang punya security 24 jam dan air panas yang bisa lo nikmati tanpa harus ngerebus air dulu, kolam renang (meskipun kolam renang bersama warga kompleks), bisa makan enak kapanpun gue mau, sahabat-sahabat yang masih ada di sekitaran gue yang kadang suka nge-WA ngga jelas, gue masih menikmati masa-masa belum punya anak, gue bisa jalan-jalan ke mana gue mau, gue pergi ke tempat-tempat seru, gue ngga stres mikir bayar pajak, karena udah ada yang ngurusin, bahkan gue bisa ngabisin gaji gue kalo gue mau.

"Kalo lo diem, gue rasa lo punya banyak banget hal yang priceless selain gaji lo yang kecil itu, Sissss...." Mona ngomong lagi "Money can buy happiness and happiness could be get without money dan gue rasa lo udah dapet, kan lo udah merit...."

Bener juga kata dia. Secara even Monna udah jadi division head di somewhere company, dia masih lajang padahal dia cakep, pinter, lulusan S 2, anaknya tajir and plus-plus lainnya. Yeah, at least our chit chat always ended with about relationship matter.

Friday, August 26, 2016

After 3 years

Ini adalah perusahaan ke 4 gue, 5 sih sebenernya, tapi perusahaan ke 4 nggak akan gue itung karena dia nggak bayar salary gue yang proporsional. Oke fine, skip.

Di sini gue berhasil bertahan selama 3 tahun. Selama 3 tahun itu gue cukup mengalami banyak perubahan dalam hidup gue. Termasuk perubahan dari single menjadi married, gue alami di perusahaan ini juga.

Buat elo yang udah bekerja selama berpuluh tahun mungkin masih nganggap 3 tahun itu angka yang kecil. Tapi buat gue, yang selama 5 perusahaan itu paling lama gue bertahan setahun, ini adalah angka terbesar yang bisa gue buat.

Sebenernya, gue agak sangsi juga, apakah staff gue bisa bertahan tanpa gue nantinya. U know lah, bos gue adalah seorang yang perfeksionis. Dan selama ini gue selalu jadi bamper setiap ada masalah melanda.

Lelah dengan itu, ketika gue rasa bulan ini adalah bulan yang tepat untuk gue resign, gue mengajukan diri kepada Bos gue untuk resign. Antara kaget dan enggak juga, dia sih kayaknya nggak terlalu kehilangan gue. Secara gue pernah ngomong kalau gue mau resign beberapa bulan yang lalu karena gue nggak mau ikut perusahaan gue move out to Majalengka.

Normal sih, gara-gara mau pindah itu, banyak orang juga yang resign di perusahaan gue. Kalo gue sih, emang ga pengen ikut ke sono. Jauh dan nggak ada hiburan. Kalo lo niat, bisa ke Cirebon yang paling deket (jaraknya sejem bok!). Sedangkan gue yang udah biasa tinggal ngesot ke mall, kayanya nggak bisa hidup macam begituuuu.

Sebenernya gue udah jenuh juga kerja. Di perusahaan ini juga gue kena minus dan silinder secara bersamaan. Parah yeeee. Dulu waktu kuliah begadang mantengin laptop buat tugas atau skripsi kayanya nggak pernah ada masalah apa-apa.

Selain itu, jujur aja, gue nggak dapet training berkelas yang bisa gue pakek di perusahaan lain nantinya. Macem les TOEFL gitu, training dari pemerintah atau vendor gitu. Di divisi gue, jarang banget ngadain training kaya begituan.

Ada juga training dengan sistem kontrak yang kalo kita mengundurkan diri harus bayar penaltinya. Inget banget pas masa-masa gue di BRI, duhhhh nggak lagi-lagi deh ikut begituan!

Mungkin beberapa dari lo ada yang punya sahabat di tempat kerja akan ada sedih-sedihan. Tapi gue enggak. Gue udah diwanti-wanti sama sahabat gue yang emang doi udah malang melintang di dunia perHRDan. Bahwa kita jangan punya hubungan emosional dengan rekan kerja, cewe atau cowo.

Alasannya simpel, kalo lo sengaja nggak sengaja bikin sakit hati dia, masalah lo bakalan diceritain ke mana-mana. Dan lo bakalan kerja dengan perasaan nggak nyaman.

Fix gue sih percaya itu.

Ada beberapa drama menjelang gue resign, dan nanti yaaa gue shareeee....
Saat ini gue masih proses exit yang sumpah beraaat banget dibanding gue training efisiensi yang penuh angka-angka.

Will talk you later.

Chao!



After 3 years

Ini adalah perusahaan ke 4 gue, 5 sih sebenernya, tapi perusahaan ke 4 nggak akan gue itung karena dia nggak bayar salary gue yang proporsional. Oke fine, skip.

Di sini gue berhasil bertahan selama 3 tahun. Selama 3 tahun itu gue cukup mengalami banyak perubahan dalam hidup gue. Termasuk perubahan dari single menjadi married, gue alami di perusahaan ini juga.

Buat elo yang udah bekerja selama berpuluh tahun mungkin masih nganggap 3 tahun itu angka yang kecil. Tapi buat gue, yang selama 5 perusahaan itu paling lama gue bertahan setahun, ini adalah angka terbesar yang bisa gue buat.

Sebenernya, gue agak sangsi juga, apakah staff gue bisa bertahan tanpa gue nantinya. U know lah, bos gue adalah seorang yang perfeksionis. Dan selama ini gue selalu jadi bamper setiap ada masalah melanda.

Lelah dengan itu, ketika gue rasa bulan ini adalah bulan yang tepat untuk gue resign, gue mengajukan diri kepada Bos gue untuk resign. Antara kaget dan enggak juga, dia sih kayaknya nggak terlalu kehilangan gue. Secara gue pernah ngomong kalau gue mau resign beberapa bulan yang lalu karena gue nggak mau ikut perusahaan gue move out to Majalengka.

Normal sih, gara-gara mau pindah itu, banyak orang juga yang resign di perusahaan gue. Kalo gue sih, emang ga pengen ikut ke sono. Jauh dan nggak ada hiburan. Kalo lo niat, bisa ke Cirebon yang paling deket (jaraknya sejem bok!). Sedangkan gue yang udah biasa tinggal ngesot ke mall, kayanya nggak bisa hidup macam begituuuu.

Sebenernya gue udah jenuh juga kerja. Di perusahaan ini juga gue kena minus dan silinder secara bersamaan. Parah yeeee. Dulu waktu kuliah begadang mantengin laptop buat tugas atau skripsi kayanya nggak pernah ada masalah apa-apa.

Selain itu, jujur aja, gue nggak dapet training berkelas yang bisa gue pakek di perusahaan lain nantinya. Macem les TOEFL gitu, training dari pemerintah atau vendor gitu. Di divisi gue, jarang banget ngadain training kaya begituan.

Ada juga training dengan sistem kontrak yang kalo kita mengundurkan diri harus bayar penaltinya. Inget banget pas masa-masa gue di BRI, duhhhh nggak lagi-lagi deh ikut begituan!

Mungkin beberapa dari lo ada yang punya sahabat di tempat kerja. Tapi gue enggak. Gue udah diwanti-wanti sama sahabat gue yang emang doi udah malang melintang di dunia perHRDan. Bahwa kita jangan punya hubungan emosional dengan rekan kerja, cewe atau cowo.

Alasannya simpel, kalo lo sengaja nggak sengaja bikin sakit hati dia, masalah lo bakalan diceritain ke mana-mana. Dan lo bakalan kerja dengan perasaan nggak nyaman.

Fix gue sih percaya itu.

Ada beberapa drama menjelang gue resign, dan nanti yaaa gue shareeee....
Saat ini gue masih proses exit yang sumpah beraaat banget dibanding gue training efisiensi yang penuh angka-angka.

Will talk you later.

Chao!